Aku Harus Pergi

By | 24/03/2011

Kini aku harus pergi meninggalkanmu di sana
Tuk mengejar semua yang jadi wajibku karena
Ku tak perlukan semua yang seharusnya terjadi
Selamanya yang ku impikan bersama dirimu tetapi
Perbedaan yang nyata antara kita
Percayalah semua kan sirna
Aku pergi dari semua mimpi ini
Maaf ku tak bisa untuk menepati janji
Aku pergi membawa sesal di hati
Ingatlah ku cinta padamu sampai ku mati
Maafkan aku yang harus meninggalkanmu

 

Aku tak hiraukan apa yang aku rasakan semuanya karena aku terasa bahawa aku telah terleka dari tujuan asal sebuah cinta dicipta.

 

Silap aku sendiri melepas bicara bahawa sesungguhnya aku tidak cemburu. Benar cemburu itu harus wujud dalam sebuah perhubungan tetapi bagi aku aku tak layak mencemburui dia kerana saat itu dia masih saja kekasihku dan bukan suamiku.

 

Bila cinta ini hilang aku ada satu solusi; kembali ke impian lama bersama cinta pertama. Kerana aku masih percaya pada satu mimpi yang datang saat kali pertama aku istikharah. Ya, aku rasa memang dialah yang akan menemani aku. Segalanya aku telah cuba tetapi takkan mampu aku menghalang daripada sesuatu yang mengingatkan tentang dia.

 

Setiap kali ada sesuatu yang menyerupai cinta baru aku terima saja kalau benar aku tak punya sesiapa ketika itu tetapi setiap kali itu aku ragu. Ya memang benar istikharah itu bukan ketentuan tapi ketetapan hati itu juga penting. Cinta paling kuat pernah aku rasakan adalah cinta pertama aku yang sampai sekarang.

 

Putus? Aku sebenarnya tak pernah putus cinta kerana apa yang ku lihat belum ada cintaku yang tersambung. Yang terbaru ini hampir tersambung tapi tak kesampaian juga. Aku cuma berharap tidak ada yang menghalang rancangan ke Brunei. Aku mahu semua misteri terlerai di sana. Banyak kejutan di Brunei nanti. Itu aku pasti. Dan aku terlibat dalam sebahagian daripadanya.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

CommentLuv badge

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.